Sekian Lama Anjlok, Ini Penyebab Rupiah Menguat Dua Hari Terakhir

0
215

Nilai tukar rupiah dalam dua hari ini naik secara signifikan terhadap dollar AS.

Hal itu terjadi setelah aksi jual besar-besaran di pasar modal ataupun pasar uang melanda berbagai negara berkembang atau emerging markets.

Kondisi ini telah membuka peluang terjadinya rebound di pasar negara tersebut, utamanya di Indonesia, Meksiko, dan Malaysia.

Sebagaimana dikutip dari Bloomberg, Selasa (6/10/2015), atas pertimbangan tersebut, perwakilan dari hedge fund yang berbasis di California, AS, Franklin Templeton, berani bertaruh untuk membeli aset-aset di tiga negara berkembang, yakni Indonesia, Meksiko, dan Malaysia.

Michael Hasenstab, seorang fund manager dari Franklin Templeton, mengungkapkan, murahnya aset di pasar berbagai negara berkembangakan mendorong masuknya investasi dalam jangka panjang.

“Berdasarkan perhitungan, ini adalah kesempatan untuk membeli aset-aset murah. Ini tak hanya dalam satu dekade ke depan, tetapi juga multi-dekade,” ujar Hasenstab.

“Kami sejauh ini tidak membeli bermacam-macam aset.