Korban Helikopter Jatuh Lolos dari Maut setelah Berpegangan pada Eceng Gondok

0
14

Kabar24h-Satu dari lima penumpang ditemukan selamat setelah helikopter jenis EC 130 yang mereka tumpangi jatuh di perairan Danau Toba, Minggu (11/10/2015). Fransiskus (22), korban selamat dalam musibah itu, menceritakan perjuangan mereka untuk tetap dapat bertahan hidup setelah melompat dari helikopter ke danau.

Ketika mendapat perawatan di RSU Hadrianus Sinaga, Pangururan, Kabupaten Samosir, Selasa (13/10/2015), Frans mengatakan bahwa selama 25 menit setelah para penumpang helikopter melompat ke danau, mereka masih bergandengan tangan satu sama lain. Mereka juga sempat meminta tolong. Namun, tidak ada warga yang mendengar dan melihat mereka. Kondisi alam di sekitarnya diliputi kabut asap tebal.

Para korban mencari apa pun yang dapat dijadikan pelampung. Mereka pun berpegangan pada tanaman eceng gondok. Setelah itu mereka berpencar. Fransiskus dan Sugianto terpisah dari ketiga teman lainnya. Hingga pukul 23.00 WIB, Senin (12/10/2015), Fransiskus masih bersama Sugianto dan melihat sorotan lampu dan minta tolong. Namun, teriakan mereka tidak terdengar oleh tim SAR.

Kondisi Sugianto makin melemah dan Fransiskus pasrah melihat rekannya tenggelam. Frans melepas seluruh pakaian agar ringan dalam air. Ia pun bertahan hingga ditemukan tim gabungan Basarnas. Masih dalam penjelasan Fransiskus, sebelum helikopter jatuh pada Minggu siang sekitar pukul 11.28 WIB, ia melihat di sebelah kanan ada Bandara Silangit, di sebelah kiri ada Samosir, dan tampak pula sebuah pulau kecil.

Tim gabungan pencari helikopter menemukan Frans di perairan Desa Sitinjak, Kecamatan Onan Runggu, Selasa sekitar pukul 14.00 WIB. Frans, kelahiran Yogyakarta, 20 Januari 1993, ditemukan dalam kondisi tanpa busana dengan sebuah jam tangan yang masih melekat. Korban ditemukan sekitar 5 mil dari posko di pelabuhan Onan Runggu.

Serma Marinir Joko Santoso dari Lantamal I Belawan, mengatakan bahwa timnya melihat ada sebuah benda yang naik turun. Mereka kemudian menghampirinya dan melihat korban minta tolong. “Saya salah satu penumpang helikopter,” kata Joko meniru perkataan korban.

Tim penolong melemparkan sebuah pelampung ke arah Frans, tetapi ia tak kuasa meraihnya. Akhirnya salah satu anggota tim terjun menolong korban. Saat itu Frans dalam kondisi dehidrasi dan lemas. Tangannya sudah mengembang akibat terlalu lama berada dalam air.

Danrem 023 Kawal Samudra Kolonel Fachry mengatakan, kini korban sudah dalam keadaan sadar dan sudah dapat dimintai keterangan. Untuk pertolongan pertama, korban dilarikan ke Puskesmas Onan Runggu. Kini ia dirawat secara intensif di Rumah Sakit Hadrianus Sinaga.

Berdasarkan keterangan korban, Danrem 023 Kawal Samudra menghentikan pencarian jalur darat. Kini pencarian difokuskan di jalur danau. Dia meminta Pemkab Samosir untuk mengarahkan para nelayan dan masyarakat sekitar Desa Pakpahan, Sitinjak dan Harian membantu menyisir pinggiran danau.(Kontributor Pematangsiantar, Tigor Munthe)